Study Case Cloud Computing

STUDY CASE

Email dan Backup pada Cloud Computing

 

 

Gambar 4 memperlihatkan kasus implementasi cloud computing yang disertai evaluasi resiko dan Manajemen Resiko

Sumber : ISACA Journal, Volume 3, 2012.

 

Pada ranah layanan TI, penggunaan cloud computing mulai dirasakan meningkat, akan tetapi seringkali tantangan dan pertimbangan strategiss masih menimbulkan miskonsepsi antara bisnis dan TI. Oleh sebab itu, layanan TI diharapkan menjadi tidak rumit dan mulai dialihkan kepada alih daya TI ke dalam layanan cloud sebagai bahan tes proyek yang akan datang.
Pada studi kasus ini, yaitu email dan backup pada cloud computing menunjukkan keterkaitan antara keamanan data dan aspek legal untuk cloud computing, lebih independen dari kompleksitas teknis layanan. Sebagai tambahan pada pertimbangan strategis, manajemen resiko dan kepatuhan terhadap standar merupakan aspek yang paling menantang untuk proyek-proyek cloud computing.

 

Pada studi kasus proyek pertama berupa implementasi layanan email, telah dialih dayakan pada penyedia layanan cloud computing dengan sebelumnya telah melewati proses evaluasi resiko dan evaluasi kesempatan bisnis. Pengurangan biaya, fungsionalitas dan fleksibilitas berikut aspek hukum digabungkan sebagai aspek penentu proyek tersebut.

Salah satu tantangan utama yang ditemui adalah perbedaan standar keamanan data dan hukum-hukum ketenagakerjaan pada masing-masing negara tempat pendirian kantor-kantor perwakilan. Diluar pertimbangan tersebut, keputusan pemilihan penyedia layanan cloud computing ditentukan oleh lokasi kantor perwakilan secara hukum dan lokasi data center organisasi tersebut.

Akhirnya dipilihlah penyedia layanan private cloud computing dari Jerman dan lokasi penyedia layanan berbasis di negara Jerman yang bertujuan untuk meminimalkan resiko keamanan dan resiko kepatuhan terhadap standar. Analisa dan perubahan yang diperlukan terus dilakukan terhadap layanan penyedia cloud computing beserta perjanjian tingkat layanan (SLA) terkait. Klausul audit tidak lupa dimasukkan pada verifikasi lapangan, sehingga resiko keamanan data dan kepatuhanterhadap standar dapat terpenuhi.

 

Pada studi kasus proyek kedua berupa backup data, menggambarkan tingginya pertimbangan keamanan terkait penggunaan layanan cloud computing untuk manajemen backup data. Sebagai bagian dari strategi TI, keputusan untuk mengganti teknologi tape backup dengan solusi backup menggunakan model SaaS pada cloud computing akhirnya diambil setelah melalui pertimbangan keuntungan manajemen dan aspek keberlangsungan bisnis.

 

Solusi tape backup lama menjadi lebih sulit untuk dijalankan berdasarkan pertumbuhan penjualan dan layanan pada beberapa tahun yang lalu. Beberapa kekurangan seperti terbatasnya sumber daya manusia dan luasan fisik penyimpanan menyebabkan proses backup secara manual menjadi kurang handal dan tidak efisien.

 

Pada proyek pertama yang telah disebutkan sebelumnya, kepentingan keamanan data dan aspek hukum telah diidentifikasikan sebagai bagian yang paling menantang dalam penggunaan layanan cloud computing. Analisa terhadap persyaratan hukum mengarahkan keputusan direksi dan Chief Information Officer (CIO) kepada penggunaan private cloud private cloud yang disediakan oleh perusahaan hosting asal Swiss yang memenuhi persyaratan tingkat keamanan data.

 

Kesimpulan

Layanan cloud computing bukan sekedar tren perkembangan TI, akan tetapi merupakan cara baru untuk menyajikan layanan TI yang bersifat fleksibel. Keputusan pemindahan data atau aplikasi kedalam layanan cloud computing harus dipertimbangkan manajemen TI dalam rangka pencapaian tujuan keamanan dari layanan cloud computing. Selain itu, pertimbangan penggunaan layanan cloud computing merupakan salah satu hal penting yang dapat dimasukkan pada strategi TI suatu organisasi/perusahaan.

 

Pada kedua studi kasus proyek implementasi layanan cloud computing yang telah dituliskan sebelumnya menunjukkan aspek keamanan data dan aspek kepatuhan terhadap hukum serta standar merupakan beberapa aspek paling menantang. Sehingga penyedia layanan cloud computing harus dievaluasi tidak hanya sebatas tingkat layanan dan biaya, akan tetapi aspek lokasi geografi juga harus dipertimbangkan. Penggunaan model layanan SaaS seringkali digunakan organisasi/perusahaan sebagai langkah aman dalam penggunaan layanan baru TI, sejalan dengan pengalaman pengguna untuk penentuan keputusan lebih lanjut tentang alih daya layanan cloud computing.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s